Ubah Pengalaman Personal Jadi Pengetahuan Profesional Dengan Narrative Inquiry

Banyak ragam metodologi yang bisa dipakai dalam penelitian. Salah satunya adalah metodologi Narrative Inquiry (NI). Metodologi yang biasanya dipakai dalam jenis penelitian kualitatif ini memiliki kelebihan dalam menggali data. Tujuannya adalah memahami pengalaman yang diceritakan oleh partisipan. Hal ini terungkap dalam paparan Dr. Galuh Nur Rohmah, M.Pd. yang disampaikan dalam TEFLIN International Conference 12 – 14 Juli 2018 di Universitas Negeri Makasar.

Menurut Dr. Galuh Nur Rohmah, M.Pd., Narrative Inquiry dapat dijadikan sebagai metodologi yang menarik dalam penelitian. Cara kerjanya diawali dengan pengumpulan narasi. Narasi ini bisa lisan, tulisan maupun multimodal (paduan tulis dan gambar). Selanjutnya, narari tersbut dianalisis sedemikian rupa sesuai dengan tema penelitian.

Narrative Inquiry sebagai metodologi penelitian dapat mengungkap objek secara detil dan luas. Pengalaman personal dapat diungkap menjadi pengetahuan profesional,” ungkapnya.

Terkait dengan bidang keilmuan, ternyata Narrative Inquiry bisa dipakai dalam penelitian bidang bahasa, sastra dan pendidikan. Bahkan NI bisa menjangkau bidang penelitian yang lebih luas.

“NI menjadi interpretative device untuk mengumpulkan narasi partisipan sehingga narasi itu menjadi data untuk menggali “ups n downs” selama kegiatan,” lanjut pakar teori Narrative Inquiry dari jurusan Sastra Inggris Fakultas Humaniora ini.

Lebih dari itu, karena Narrative Inquiry mengeksplorasi berbagai pengalaman partisipan yang bersifat personal, maka temuan-temuan didalamnya  dapat dimanfaatkan oleh peneliti lain sebagai sumber intelektual. Ini menjadi sisi lain dari kelebihan Narrative Inquiry. (ms)

 

Jl. Gajayana 50 Malang 65144 - Jawa Timur - Indonesia

  • dummy+1 (0341) 551354

  • dummy+1 (0341) 551354

  • dummy humaniora@uin-malang.ac.id

Ikuti kami :

Visitor

We have 75 guests and no members online