Warga Arjosari Konsultasi Manuskrip pada Pakar Filologi Fakultas Humaniora

Humaniora - (02/12/2021) Fakultas Humaniora kedatangan tamu pada Kamis, 2 Desember 2021. Ia adalah Bapak Sucipto yang merupakan warga Arjosari Malang. Kedatangannya ke Fakultas Humaniora dengan membawa sebuah manuskrip raksasa bersampul kulit hewan. Manuskrip berukuran dengan 56 x 77 cm itu tak lain adalah Al-Quran 30 juz  asli tulisan tangan.

Maksud kedatangan mereka adalah hendak berkonsultasi dengan pakar filologi Fakultas Humaniora. “Saya mendapat informasi dari beberapa kolega saya bahwa di Fakultas Humaniora ada pakar filologi bernama M. Faisol”, ungkap Sucipto ketika ditemui petugas keamanan Fakultas Humaniora pagi itu. Menurut pengakuananya, manuskrip Al-Quran itu didapatnya dari salah seorang keluarganya. Hanya saja ia belum sempat mendapat informasi banyak dari pemiliknya karena yang punya telah meninggal dunia. “Saya sangat penasaran dengan manuskrip ini, dan kira-kira kapan ini dibuatnya”. Ujarnya.

Setelah menerima tamu tersebut, M. Faisol pengampu matakuliah Filologi yang juga Dekan Fakultas Humaniora lantas memeriksa dengan seksama manuskrip tersebut di lobi Fakultas. Disaksikan pemilik manuskrip tersebut serta beberapa dosen, ia menafsir bahwa naskah ini diproduksi awal abad 20. “Jenis kertas ini adalah kertas lokal rangkap. Kemungkinan naskah ini dibuat tahun 1900-an.” tuturnya.

Lebih lanjut, M. Faisol membandingkan jenis kertas manuskrip ini dengan koleksi manuskrip yang ada di Fakultas Humaniora yang jenis kertasnya berbeda-beda. Ada kertas daluwang, kertas Eropa, dan kertas lokal. “Dari karakter kertas ini, ini terbuat dari daluwang yang bahan bakunya dari kayu”. Ujranya.

Lebih lanjut M. Faisol mengamati jenis tinta yang dipakai dalam penulisan manuskrip Al-Qur’an tersebut. “Tinta ini mirip spidol, namun jika dilihat ornamennya memakai tinta Cina, terlihat corak emasnya yang seperti ini”

Kedua tamu tersebut merasa lega karena berkesempatan untuk diskusi dan mendapat informasi langsung dari pakar filologi yang sudah sejak lama ingin ditemuinya. “Begitu mendapat khabar Beliau bisa ditemui, saya langsung berangkat menuju ke sini membawa manuskrip ini”.

Sejak dulu, leluhur kita telah memiliki budaya literasi dan arsipasi yang rapi, yang mencerminkan jatidiri bangsa kita yang luhur. Naskah-naskah kuno itu sangat penting untuk dilestarikan, karena di dalamnya terkandung pesan moral, ajaran, dan nilai-nilai luhur budaya nusantara. “Kalau kita mampu menggali dan memahami makna dan pesan yang terkandung di dalamnya, sebenarnya kita punya cukup bekal dalam menghadapi persoalan-persoalan sosial dan kemanusiaan di era disrupsi hari ini”, tegas M. Faisol. [LYN]

 

Jl. Gajayana 50 Malang 65144 - Jawa Timur - Indonesia

  • dummy+1 (0341) 551354

  • dummy+1 (0341) 551354

  • dummy humaniora@uin-malang.ac.id

Ikuti kami :

Visitor

We have 282 guests and no members online